Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting 1

Strategi Membangun Pariwisata Pasca Pandemi

Oleh : Rahma Dwi Khamidah*

Covid-19 merupakan suatu penyakit yang berasal dari Negara Cina, penyakit tersebut disebabkan oleh virus SARS-CoV-2. Seperti yang sedang kita alami saat ini, pandemi Covid-19 berdampak besar dalam segala aspek kehidupan, terutama pada kondisi kesehatan dan perekonomian negara. Kondisi ini menuntut semua kalangan masyarakat, terutama para pelaku usaha untuk berpikir kritis bagaimana caranya agar mampu mengembalikan perekonomiannya masing-masing dan juga mengembalikan perekonomian negara. Hal tersebut dapat dilakukan dengan cara literasi teknologi serta riset mandiri, memiliki kreativitas dan inovasi baru dalam menggunakan teknologi di bidang ekonomi, berwawasan luas, mempelajari bagaimana caranya agar Indonesia memiliki hubungan yang baik dengan negara-negara lain sehingga mempermudah kerja sama di bidang ekonomi, berorientasi terhadap masa depan, dan mampu memecahkan berbagai masalah. 

Strategi Membangun Pariwisata Pasca Pandemi
Foto oleh Aditya Agarwal dari Pexels

Seperti yang sudah kita ketahui, sejak Maret 2020 industri pariwisata Republik Indonesia seakan berhenti sejenak akibat dari pandemi Covid-19. Hal tersebut dikarenakan pemerintah yang tidak memperbolehkan adanya kunjungan destinasi wisata ke seluruh wilayah di Indonesia. Pemerintah menghimbau dan mewajibkan kepada seluruh masyarakat untuk bekerja dari rumah, belajar dari rumah, dan beribadah di rumah. Kebijakan tersebut sangat merugikan para pelaku usaha, salah satunya yaitu berdampak bagi pelaku usaha di sektor pariwisata yang tidak memiliki gaji pokok tetap. Lagi-lagi, hal tersebut berkaitan dengan kondisi dunia saat ini yang sedang berusaha semaksimal mungkin untuk mengatasi bagaimana caranya agar rantai penyebaran Covid-19 ini dapat berakhir. Pada beberapa pelaku usaha dibidang ini seperti biro perjalanan pariwisata atau agen tour dan travel, perhotelan, serta penyedia transportasi banyak yang harus gulung tikar karena tidak mendapatkan pemasukan selama pandemi Covid-19.

Setelah pemberlakuan new normal atau berakhirnya masa PSBB transisi dan juga lockdown, pemerintah secara bertahap mulai berusaha keras membangkitkan kembali industri pariwisata. Banyak kawasan wisata di zona hijau yang kembali dibuka sehingga industri pariwisata di Indonesia pun mulai terlihat dan bangkit kembali. Misalnya, salah satu agen tour dan travel yakni ANJANITRIP telah mengajak beberapa influencer untuk membantu membangkitkan pariwisata di Indonesia melalui gerakan dan tagar #KembaliBerwisata dengan mengunjungi Labuan Bajo, Nusa Tenggara Timur. Hal tersebut sebagai salah satu upaya untuk menghidupkan kembali industri pariwisata yang sebelumnya sempat mati suri. Perlahan tapi pasti, perekonomian negara diharapkan dapat segera pulih kembali.

Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif telah mengeluarkan sertifikasi CHSE (Clean, Health, Safety, and Environment) atau sertifikasi Kebersihan, Kesehatan, Keselamatan, dan Kelestarian Lingkungan. Sertifikasi ini akan memberikan jaminan kepada masyarakat bahwa produk dan pelayanan yang diberikan telah sesuai dengan standar ptotokol kesehatan. Dengan adanya sertifikasi CHSE, pelaku industri pariwisata menjadi lebih percaya diri untuk memulai membuka usahanya kembali di tengah pandemi Covid-19. Pengeluaran sertifikasi CHSE juga diharapkan mampu membuat wisatawan lebih yakin untuk berwisata dengan nyaman dan aman di tengah pandemi Covid-19 ini. Menteri Pariwisata Ekonomi dan Kreatif, Wishnutama mengatakan bahwa pandemi ini dipandang sebagai motivasi yang tepat untuk menerapkan strategi peningkatan pariwisata dan ekonomi kreatif. Di sisi lain, pandemi ini juga mengubah konsep pariwisata dari pariwisata kuantitas menjadi pariwisata berkualitas.

Konsekuensi dari perubahan cara berwisata sangatlah banyak sehingga masyarakat membutuhkan kesamaan visi, sinergi, kerja keras dan pemahaman yang menyeluruh dari seluruh pemangku kepentingan dalam pariwisata ekonomi kreatif. Hal tersebut termasuk mempertimbangkan bagaimana membangun konektivitas yang memfasilitasi akses ke setiap destinasi, membangun infrastruktur berkualitas dan berjangka panjang untuk mendukung ekonomi kreatif, serta memberikan pengalaman unik di setiap destinasi.

Langkah – langkah strategis dan penyesuaian dalam mempercepat pemulihan perekonomian bangsa dalam sektor pariwisata dimasa pandemi yaitu :

Pertama, Kemenparekraf berkomitmen melaksanakan program sertifikasi CHSE gratis untuk pariwisata di 34 provinsi sebagai standar baru peningkatan kualitas pariwisata di Indonesia. Program ini merupakan proses pemberian sertifikat kepada perusahaan di sektor pariwisata, lingkungan masyarakat, dan destinasi wisata. Sebagai contohnya yaitu di Bandara Soekarno Hatta, beberapa protokol kesehatan pada program CHSE sudah mulai diterapkan. Clean, seluruh koper akan disterilisasi menggunakan UV Lights, pengecekkan suhu badan otomatis, dan dapat melakukan self checkin secara mandiri demi menghindarkan kontak langsung dengan orang lain. Healthy, terdapatnya publik handsanitizer dan tempat untuk memvalidasi surat hasil rapid test dan swab. Safety, Bandara telah menyediakan P3K, alat pemadam kebakaran, dan jalur evakuasi demi keamanan pengunjung. Environment, terdapat lambang hemat air dan pemisah sampah sebagai upaya untuk menjaga kelestarian lingkungan. Dengan demikian, para pemilik atau pengelola usaha pariwisata dan destinasi pariwisata dari seluruh Indonesia dihimbau untuk segera mendaftarkan usahanya pada alamat resmi Kemenparekraf yaitu chse.kemenparekraf.go.id.

Kedua, sistem pendukungan untuk ekonomi kreatif. Hal tersebut dapat dilakukan dengan cara membangun konektivitas yang memfasilitasi akses ke setiap destinasi, membangun infrastruktur berkualitas tinggi dan berjangka panjang, serta memberikan pengalaman unik dan menyenangkan disetiap destinasi wisata yang dituju. Pemerintah merupakan penyedia infrastruktur yang memadai bagi semua pihak karena baik buruknya infrastruktur tentu akan mempengaruhi daya tarik investasi di Indonesia.

Ketiga, menambah daya tarik pariwisata di setiap daerah. Daya tarik pariwisata merupakan salah satu hal yang harus diperhatikan dan ditingkatkan dalam upaya pemulihan perekonomian bangsa dalam sektor pariwisata. Sebagian besar wisatawan tertarik dengan tempat wisata dan budaya di Indonesia karena pemandangan alam Indonesia yang indah dengan budayanya yang sangat beragam serta unik dari setiap daerahnya. Hal tersebut berarti bahwa, budaya Indonesia harus tetap dipertahankan dan diperkuat sehingga wisatawan yang datang dapat merasakan keanekaragaman budaya Indonesia.

Keempat, strategi yang tidak kalah pentingnya menggunakan kemajuan teknologi. Pemanfaatan teknologi juga memegang peranan penting dalam meningkatkan taraf hidup masyarakat Indonesia. Tak kalah saing dengan perusahaan berbasis digital, para pelaku pariwisata seperti agen travel atau biro perjalanan, perhotelan, dan yang lainnya pun saat ini mendigitalkan layanan, promosi, dan pemasarannya dengan berupaya mempelajari trend para wisatawan sehingga mereka dapat menyesuaikan strateginya.

Kelima, memberikan promosi destinasi wisata yang menarik. Pelaku usaha di sektor pariwisata harus lebih pandai untuk menarik wisatawan di masa sulit ini. Seperti yang sudah kita ketahui, pandemi Covid-19 telah menurunkan pendapatan seluruh pelaku usaha. Dengan adanya promo destinasi wisata, masyarakat akan lebih tertarik untuk kembali berwisata karena mereka butuh liburan dengan harga yang terjangkau di tengah masa sulit ini setelah beberapa bulan melaksanakan seluruh aktivitas di rumah saja.

Dari kelima strategi yang sudah dipaparkan di atas, diharapkan kepada masyarakat untuk kembali berwisata dan pelaku usaha terutama dalam sektor pariwisata dapat membangkitkan perekonomiannya kembali. Selain itu, dengan adanya sertifikat CHSE terhadap pelaku industri pariwisata diharapkan tidak terjadi klaster baru pemaparan virus Covid-19. Dengan begitu, perlahan-lahan perekonomian negara akan kembali pulih karena sektor pariwisata merupakan salah satu sumber pendapatan negara yang sangat besar.

*Mahasiswa Program Studi Pendidikan Administrasi Perkantoran Fakultas Ekonomi Universitas Negeri Jakarta

Posted by Dedi Purwana

69 komentar untuk "Strategi Membangun Pariwisata Pasca Pandemi"

  1. Artikel yang menarik dan bermanfaat, terima kasih:)

    BalasHapus
  2. Sangat Bermanfaat

    BalasHapus
  3. Artikel yang sangat bagus dan bermanfaat
    Terima kasih��

    BalasHapus
  4. Terima kasih sangat bermanfaat

    BalasHapus
  5. Waaahhh artikel nya sangat menarik dan juha bermanfaat..

    BalasHapus
  6. Artikelnya menarikk dan mudah di pahami

    BalasHapus
  7. Wahhh terima kasih sangat bagus artikelnya serta bermanfaat ya

    BalasHapus
  8. artikelnha memberi banyak informasi yang bermanfaat 👍

    BalasHapus
  9. Mantap artikelnya, keren dan menginspirasi

    BalasHapus
  10. terima kasih, artikelnya bermanfaat dan memberikan iformasi

    BalasHapus
  11. Terima kasih, bermanfaat banget artikelnya.

    BalasHapus
  12. terima kasih karna artikel nya banyak memberi informasi yang bermanfaat

    BalasHapus
  13. Artikel nya sangat bagus dan bermanfaat, Terima kasih

    BalasHapus
  14. Artikelnya bagus dan menambah wawasan

    BalasHapus
  15. artikel yang menarik untuk menambah wawasan kita dengan informasi yang bermanfaat

    BalasHapus
  16. artikel yang menarik dan menambah wawasan

    BalasHapus
  17. Bagus sekali artikelnya sangat informatif

    BalasHapus
  18. artikel yang menarik dan menambah wawasan

    BalasHapus
  19. artikelnya bagus menarik dan bermanfaat

    BalasHapus
  20. artikel yang sangat menarik dan bermanfaat, penggunaan bahasanya pun mudah dimengerti

    BalasHapus
  21. artikelnya sangat menarik dan bermanfaat

    BalasHapus
  22. Sangat menarik, saya ingin baca lagi artikel seperti ini...

    BalasHapus
  23. keren banget artikelnya, sangat informatif!

    BalasHapus
  24. sangat informatif dan artikel nya menarik untuk dibaca

    BalasHapus
  25. Daffa Syalsabila10 Desember 2020 21.11

    Sangat menarik dan informatif

    BalasHapus
  26. Artikel nya sangat bermanfaat dan menarik

    BalasHapus
  27. Artikel yang dibuat menambah pengetahuan saya tentang hal yang terjadi saat ini :)

    BalasHapus
  28. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  29. Artikel yang bagus bagi para pegiat usaha dibidang pariwisata

    BalasHapus
  30. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  31. Artikelnya bermanfaat dan bagus sekali. Ini bisa menjadi perhatian kita bahwa pariwisata bisa bangkit walau keadaan dalam pandemi sekalipun, kereeen

    BalasHapus
  32. artikelnya menarik dan bermanfaat

    BalasHapus