Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting 1

Asah Skill Hadapi Ekonomi Digital

Oleh: Chairunnisa Az-Zahra*

Sekarang, Indonesia telah memasuki era 4.0, dimana hampir semua aktivitas dapat dilakukan secara digital, termasuk di bidang ekonomi. Konsep dari revolusi 4.0 adalah menggabungkan teknologi yang canggih dan sistem kerja manual menjadi serba digital sehingga pekerjaan dapat dilakukan secara mandiri. Dampak dari revolusi ini, ekonomi sekarang dihadapkan dengan perubahan yang sangat cepat, bahkan sebagian pakar menyebut kondisi sekarang dengan sebutan era disrupsi. Era disrupsi maksudnya adalah kondisi yang ditandai dengan segalanya yang cheaper (lebih murah), faster (serba cepat), simpler (serba mudah), dan accessible (mudah dijangkau).

Asah Skill Hadapi Ekonomi Digital
Foto oleh Artem Podrez dari Pexels

Berbicara Industri 4.0 maka akan juga membahas keterampilan abad 21 atau 21th Century Skill. Seperti yang dirilis World Economic Forum terdapat keterampilan yang harus dimiliki individu dalam menghadapi segala kemajuan ini. Keterampilan tersebut dirangkum menjadi 4C, yaitu Creative Thinking, Critical Thinking, Communication, dan Collaboration. Untuk mengasah skill, perlu adanya creative thinking yang artinya dalam menyelesaikan suatu masalah, seorang mahasiswa dituntut harus mempunyai cara-cara yang kreatif. Kreatif disini bukan harus selalu ide-ide yang unik, tetapi membuat solusi yang bisa mengatasi berbagai masalah. Kedua yaitu critical thinking, dalam menghadapi permasalahan yang kompleks, kita harus kritis dalam mencari akar dari permasalahan dan memikirkan resiko-resiko yang sekiranya akan terjadi. Ketiga yaitu communication, komunikasi antar rekan atau orang lain sangat penting. Terakhir yaitu collaboration, ketika sendirian itu akan bertahan sebentar sedangkan ketika pekerjaan dilakukan bersama-sama akan bertahan lama. Maksudnya yaitu sebagai makhluk sosial, kita juga perlu untuk bekerja sama dengan orang lain untuk menghasilkan sesuatu yang besar dalam jangka waktu yang panjang.

Selain itu, Indonesia akan segera menghadapi fenomena bonus demografi. Fenomena ini adalah kondisi dimana jumlah penduduk dengan usia produktif lebih banyak dari usia non produktif. Maka dari itu, akan banyak pemuda atau mahasiswa yang dituntut berperan aktif dalam kemajuan negara memaksimalkan segala sumber daya menjadi hal yang benar-benar disebut bonus demografi. Maka generasi muda dapat dibekali dengan keterampilan abad 21 untuk dapat berperan dalam kemajuan negara ini.

Seperti yang dapat kita ketahui di era revolusi 4.0 ini dengan adanya peranan teknologi di berbagai aspek kehidupan kita, semua pekerjaan kita dapat menjadi lebih efektif dan efisien. Hal tersebut dapat sangat menguntungkan bagi Indonesia khususnya dalam bidang ekonomi, maka dari itu Indonesia harus bisa beradaptasi dengan perubahan ini. Sehingga, mahasiswa yang memiliki jiwa berdaya saing tinggi dan dalam masa perkembangan sangatlah cocok untuk memaksimalkan potensinya untuk berperan dalam kemajuan ekonomi.

Ekonomi berbasis digital memang menjadi tantangan tersendiri untuk mahasiswa. Mereka dituntut harus memahami dengan baik revolusi industri 4.0. Selain harus mengembangkan potensi dari dalam diri, mahasiswa juga harus bisa menguasai perkembangan teknologi. Di era sekarang, peran dari instansi pendidikan seperti kampus sangat diharapkan untuk mencetak penerus generasi muda yang dapat dihandalkan dan mempunyai kredibilitas tinggi untuk berkontribusi dalam perkembangan ekonomi Indonesia di era digital. Kita membutuhkan mahasiswa yang adaptif, artinya mahasiswa harus mampu menyesuaikan perubahan-perubahan yang terjadi.

Ada berbagai macam cara yang dapat dilakukan oleh mahasiswa agar adaptif dan dapat bersaing dengan negara lain. Salah satu cara yang bisa dilakukan mahasiswa seperti mengembangkan cara berfikir, yaitu mahasiswa belajar untuk bisa berfikir secara kritis dan logis. Selain itu, mahasiswa diharapkan dapat menguasai teknologi dengan sebaik-baiknya atau bahkan ikut mengembangkan teknologi sampai memahami bagaimana sistem teknologi tersebut berjalan. Hal ini dilakukan bertujuan agar para mahasiswa di Indonesia tidak kalah bersaing dengan negara lain. Yang paling terpenting adalah mahasiswa harus dapat memberikan bukti yang nyata dalam mewujudkan ide-ide dan aspirasinya.

Mahasiswa sebenarnya menjadi bagian penting dalam mengamalkan Tri Dharma Perguruan Tinggi, yaitu sebagai pendidik dan pengajar, penelitian dan pengembangan serta pengabdian masyarakat. Mahasiswa akan kembali ke jati dirinya yaitu sebagai Agent of Change, Agen Of Analisys dan Agen Of Control agar dapat mencapai tujuan bangsa yaitu untuk memajukan kesejahteraan umum, mencerdaskan kehidupan bangsa serta memerdekakan rakyat Indonesia dari segala aspek kehidupan. Sudah seharusnya mahasiswa mempunyai wawasan yang lebih luas dalam hal kemajuan teknologi, menggunakan waktu tidak hanya untuk memenuhi kepuasan diri sekedar mengetahui kemajuannya, tetapi juga menyeleksi hal-hal yang bernilai dan berpeluang besar untuk ekonomi negara yang dapat mengasah keterampilan mahasiswa dalam menyongsong era industri 4.0 ini.

Di era revolusi 4.0 sekarang, jika kita belajar ilmu manajemen maka tidak asing dengan istilah VUCA. VUCA merupakan singkatan dari volatile, uncertain, complexity and ambiguity. Istilah VUCA pertama kali digunakan dalam dunia militer dan dipakai oleh kegiatan ekonomi bisnis. VUCA ini menuntut generasi muda untuk menyiapkan visi dan misi yang jelas, fleksibel, dan adaptif untuk jangka panjang, tetapi dengan waktu yang pendek. Di zaman sekarang, semua serba votatile yang artinya kekacauan lingkungan yang berubah drastis dengan jangka waktu yang pendek. Lalu uncertain yang artinya ketidakpastian serta sulit memprediksi apa yang akan terjadi selanjutnya. Kemudian ada complexity yaitu banyaknya faktor sehingga menjadikan tantangan semakin sulit. Sehingga, karakter kritis, unggul, dan berdaya saing harus dimiliki oleh seorang pemimpin.

Terdapat cara-cara untuk mewujudkan sifat kritis, unggul, dan berdaya saing pada seorang mahasiswa, yaitu dengan menerapkan “VUCA” dengan pengertian yang berbeda. “VUCA” versi ini berbeda dengan VUCA kondisi buruk diatas melainkan yaitu vision, understanding, clarity, and agility. Vision disini artinya mempunyai visi serta tahu apa yang akan dilakukan ke depannya. Understanding artinya seorang pemimpin bisa memahami masalah yang sedang dihadapi. Kebanyakan dari kita hanya tau tanpa ingin memahami lebih dalam. Selain itu, sebagai seorang mahasiswa harus memiliki clarity yaitu kemampuan seorang untuk bisa melihat masa depan dengan jelas. Yang terakhir adalah agility yaitu kelincahan/kegesitan seseorang sangat penting serta bisa adaptif terhadap perubahan.

Mahasiswa tidak bisa hanya mengandalkan ilmu dari kampus saja, tetapi juga harus mengeksplorasi ilmu dari luar kampus agar dapat mengasah dan meningkatkan kreativitas dan dapat menciptakan inovasi. Selain itu, mahasiswa diharapkan memiliki kemampuan dalam berbahasa asing, kemampuan dalam menyelesaikan masalah, public speaking, kemampuan dalam berkomunikasi, kemampuan untuk berpikir kritis, serta memiliki jiwa-jiwa kepemimpinan. Ketika mahasiswa sudah memiliki kemapuan-kemampuan ini, mereka sudah memiliki nilai plus di dalam dunia global. Maka dari itu, mahasiswa harus mendapatkan dukungan penuh dari pihak kampus mereka sendiri dan juga pemerintah agar mereka dapat meningkatkan kualitas sumber daya manusia (SDM) yang kreatif dan inovatif sehingga dapat membuka lapangan pekerjaan baru untuk masyarakat yang pengangguran di era revolusi 4.0 ini.

Di era ini, mahasiswa tidak hanya bersaing dengan orang Indonesia saja, tetapi juga bersaing dengan negara lain dan ini merupakan tanggung jawab sebagai generasi penerus dengan bakat kompetitif melalui program pendidikan yang juga berkompetitif. Menurut saya, mendirikan perusahaan di bidang keuangan seperti perusahaan FinTech (Financial Technology) juga bisa dapat membantu perekonomian negara. Semakin banyaknya perusahaan startup, semakin dapat mendorong pembangunan Indonesia. Perkembangan FinTech ini dapat menyongsong persaingan ekonomi yang semakin ketat. Mahasiswa dengan dosen harus bisa berkontribusi agar perkembangan di dunia ekonomi dapat semakin berkembang di sekitar kampus sehingga bisa meningkatkan kewirausahaan mahasiswa di bidang keuangan.

*Mahasiswa Program Studi Pendidikan Administrasi Perkantoran Fakultas Ekonomi Universitas Negeri Jakarta

Posted by Dedi Purwana 

71 komentar untuk "Asah Skill Hadapi Ekonomi Digital "

  1. sangat membantu๐Ÿ‘๐Ÿ‘

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih atas komentarnya ๐Ÿ™๐Ÿผ

      Hapus
  2. Memberi gambaran industri 4.0 dan hal2 yang perlu dipersiapkan untuk kedepannya. Terimakasih infonya!

    BalasHapus
  3. Balasan
    1. Terima kasih atas komentarnya ๐Ÿ™๐Ÿผ

      Hapus
  4. betul sekali, saya sangat setuju. bicara tentang bonus demografi ya seharusnya ini menjadi suatu sisi positif gitu ya di mana bearti akan banyak generasi mudanya. oleh karena itu itu alangkah lebih baiknya kalau pemuda pemuda ini saling membantu supaya dampak positif dari bonus demografi dapat kita rasakan, karena kalau pemuda-pemuda ini tidak melakukan sesuatu gitu ya bearti jadi kacau gitu ya. tulisan yang bagus!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa betul sekali, semoga pemuda Indonesia bisa saling membantu untuk bonus demografi ini, terimakasih atas komentarnya ๐Ÿ™๐Ÿผ

      Hapus
  5. Saya sangat setuju, karena kita sebagai pemuda harus siap menghadapi dunia global dengan cara meningkatkan public speaking, meningkatkan kemampuan berfikir kritis, komunikasi dengan baik, dan meningkatkan jiwa kepemimpinan. Terimakasih, sangat membantu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya betul sekali Shifa, terima kasih kembali๐Ÿ™๐Ÿผ

      Hapus
  6. artikel yang sangat bagus dan bisa memberikan insight yang baik bagi mahasiswa Indonesia, lanjutkan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Baik, terima kasih atas komentarnya ๐Ÿ™๐Ÿผ

      Hapus
  7. Artikel yang bisa menuntun dan memberi insight baru dan hal-hal yang perlu dikembangkan di dunia yang semakin dinamis seperti saat ini ��

    BalasHapus
  8. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  9. Artikel yang sangat menarik dan sangat bermanfaat๐Ÿ‘๐Ÿป

    BalasHapus
  10. artikelnya bagus bgt! kerennn๐Ÿ‘

    BalasHapus
  11. bagus, sangat bermanfaat artikelnya, semoga banyak mahasiswa Indonesia bisa memberikan perubahan yang besar untuk negara ini

    BalasHapus
  12. Sangat memotivasi... Menarik... Terimakasih

    BalasHapus
  13. Artikel yang bagus dan bermanfaat
    Kerenn..

    BalasHapus
  14. Informatif sekali artikelnya sangat bermanfaat๐Ÿ™

    BalasHapus
  15. Informatif sekali artikelnya

    BalasHapus
  16. artikelnya sangat bagus dan memberikan banyak informasi yang bermanfaat

    BalasHapus
  17. Artikelnya bagus dan bermanfaat

    BalasHapus
  18. Artikelnya sangat informatif, dan dpt membuka pikiran orang2 di era yang sudah serba digital ini. Semoga bisa bermanfaat untuk orang banyak yaa.๐Ÿ™

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aammin, terima kasih banyak atas komentarnya Dhika๐Ÿ™๐Ÿผ

      Hapus
  19. Artikelnya menarik dan bermanfaat sekali๐Ÿ™

    BalasHapus
  20. Balasan
    1. Sama sama, terima kasih kembali sudah membaca artikel saya ๐Ÿ™๐Ÿผ

      Hapus
  21. Keren dan menarik ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih sudah membaca artikel ini ๐Ÿ™๐Ÿผ

      Hapus
  22. Artikel nya menarik dan sangat informatif ๐Ÿ‘

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih Tari sudah membaca artikel ini ๐Ÿ™๐Ÿผ

      Hapus
  23. Enlighten sekali artikelnya keren!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih banyak atas komentarnya ๐Ÿ™๐Ÿผ

      Hapus
  24. Gaada obat, sangat bisa di praktekan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga banyak mahasiswa yang bisa mengimplementasikan yaa, terima kasih Afif atas komentarnya

      Hapus
  25. materi dan pembahasan perihal era revolusi 4.0 dibawakan secara menarik oleh penulis, tata bahasanya pun rapi dan mudah dimengerti. artikel yang informatif dan perlu disebarluaskan untuk teman-teman mahasiswa agar dapat melakukan perkembangan diri sesuai dengan perkembangan zaman di era 4.0 ini. it's a great article, keep up the good work!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih banyak Anon semoga dengan artikel ini bisa membantu mahasiswa untuk mengasah skill mereka, terima kasih atas komentarnya ๐Ÿ™๐Ÿผ

      Hapus
  26. Tterimakasih artikelnya mudah dipahami.. Informasinya sangat membantu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih Astri, boleh juga untuk mampir ke artikel-artikel lain, terima kasih atas komentarnya ๐Ÿ™๐Ÿผ

      Hapus
  27. Artikelnya sangat informatif dan mudah untuk dipahami

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih atas komentarnya ๐Ÿ™๐Ÿผ

      Hapus
  28. Nadiatun Nasiroh8 Desember 2020 08.42

    Terima kasih artikelnya menginformasi dan mengedukasi. Keren

    BalasHapus
  29. sangat bermanfaat ilmunyaa kak

    BalasHapus
  30. keren artikelnya, sangat mengedukasi

    BalasHapus
  31. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  32. Pemilihan katanya bagus, isi nya jga berbobot. good

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih atas komentarnya ๐Ÿ™๐Ÿผ

      Hapus
  33. artikel yang sangat menarik

    BalasHapus
  34. Terimakasih, artikelnya sangat bermanfaat

    BalasHapus